Belajar nyetir

Panik panik panik hehe.. Foto dari https://lilyincanada.wordpress.com/category/driving/

Panik panik panik hehe.. Foto dari https://lilyincanada.wordpress.com/category/driving/

Kemaren dan hari ini saya pergi keluar rumah untuk ketemu dengan teman-teman kampus di daerah perum tangerang, kemarin sih acaranya buka bersama dan hari ini kita nge-les program buat skripsi nanti. Saat melangkahkan kaki keluar dari rumah saya melihat seonggok mobil merah dalam kondisi mengenaskan, debunya tebelnya udah 1 cm ada kali, pup cicak di mana-mana dan disarangin laba-laba. Saya lupa kalo saya udah punya mobil hahaha.

Saya baru inget ada si merah kalo baru pulang kerja sore hari, dia kayaknya udah menunggu dan memanggil saya, “Hey, ajak aku donk, masak kamu kelayapan sendirian tiap hari!!!” Kalo bisa ngomong mungkin dia bakalan ngomong gitu.

Jadi kemaren itu si mbake juga ada acara keluar, tapi dia ga bawa mobilnya jadi ngangkrak aja di halaman rumah kami, saya juga keluar rumah, kami keluar bukannya bawa mobil masing-masing malah naek angkot sendiri-sendiri, dia ke mana, saya ke mana.

Saya bukannya ga mau bawa si merah, tapi saya belum bisa nyetir hiks. Parah yak, ada gitu orang punya mobil tapi belom bisa bawa haha. Saya udah pernah belajar nyetir tapi baru 2 hari @ 3 jam. Tadi saya kelayapan naik angkot, dijemput naik motor sama teman saya, pake kehujanan dan lupa pake jaket lagi. Hujannya awet sampe pas saya mau pulang. Di jalan saya cuma menghayal, coba gue bisa nyetir, pan enak gak kebasahan. Masak saya kalah sama nenek-nenek. Saya harus bisaaaa!!! Lebaran saya harus udah lantjar dan keliling silaturahmi ke rumah sodara pake mobil sendiri.

Hari sabtu minggu lalu adalah hari pertama saya belajar nyetir sama mbake, ujug-ujug saya yang minta diajarin sama mbake, kami kelilingin perumahan di belakang rumah. Saya diajarin cara nyalain mesin dan belajar ngendaliin sendiri, saya belajar nyetir masak dia merem melek nahan ngantuk. Saya dicuekin. Kalo dia lagi ga ngantuk, sayanya diomelin terus. Ah ga asik instrukturnya galak banget, saya kan jadi tambah panik dan tegang. Setir mobil saya kekep aja terus sampe tangan melintir, eh diomelin lagi saya, “lemesin tangannya, lemesin!”

Udah bosen muterin perumahan 2 jam lebih, saya disuruh bablas bawa ke jalan raya. “Anterin gw ke serpong, gw mau beli baju!” Ebuset, enak banget ngomongnya, ga tau kalo saya keringet dingin. Pas sampe di gerbang menuju jalan raya saya menghentikan mobil saya di pinggir jalan dan bersikeras ga mau bawa ke jalan raya. Gilaaaaak, baru belajar bentar udah disuruh bawa ke jalan raya, pan banyak rintangan di jalan (motor dan angkot) yang seliweran di mana-mana. Akhirnya akibat paksaan saya bawa juga si Mojo (mobilnya bijo) ke jalan raya melewati angkot-angkot yang lagi ngetem di depan Tang City, agak-agak matjet dikit juga, trus banyak bus pulak, tapi saya sukses lho bawa mobil sampe ke karfur D’Best setelah mobilnya berenti di jalan karena saya lupa injek rem atau kopling. Saya tambah panik setelah diklakson taksi di belakang saya. Rasanya saya pengen keluar dari mobil dan ngegebrak kap taksi di belakang saya dan teriak, “Ga tau ya saya lagi belajar?!” Hahaha

Itu baru cerita hari pertama. Masih ada lagi hari kedua. Keesokan harinya saya minta ajarin tetangga saya untuk belajar nyetir. Saya diajarin sama ayahnya Moza, pas belajar si Moza, bocah kelas 2 SD yang super cerewet juga ikut. Kali ini instrukturnya lebih sabar dan mahir, jadi saya diajarin tehnik-tehnik yang beda sama yang diajarin kakak saya.

Kali ini belajarnya lebih asik, cumaaaaa saya lama-lama ga konsen karena si Moza yang super cerewet, sepanjang 3 jam dia ngoceh melulu, bocahnya hiperaktif, saya kan jadi ga konsen ya belajarnya. Saya belajar di perumahan Modernland dan Banjar Wijaya, terakhirnya saya yang disuruh bawa ke jalan gede dari Banjar ke Modernland, dan tahukah kalian, lagi-lagi mobil yang saya kemudikan berenti lagi pas di lampu merah pas mau belok, saya lupa injek entah kopling, rem atau pedal gas lagi hahaha. Alhasil saya diklakson sama mobil belakang dan saya panik luarrrrr bianasa. Langsung aja saya pencet tombol darurat, apa dah yang lampunya kedip-kedip di belakang itu.

Saya belum menguasai mobil yang saya pegang, mau nyalain lampu dim gimana juga ga tau, mau nyalain wiper juga ga tau, norak deh. Saya masih harus sering belajar dan digedein lagi niat dan nyalinya. Dulu pertama kali belajar pake sedan, saya takut dengan alasan mobilnya moncongnya kepanjangan, sempat belajar beberapa kali trus ga belajar. Saya pernah belajar pake ertiga, saya takut karena mobilnya lebar banget, takut nyerempet kanan kiri saya. Dan sekarang saya belajar pake brio, mobilnya paling kecil diantara kedua mobil yang pernah saya pake buat latihan, tapi saat saya masup ke dalamnya saya koq ngerasa kalo ini mobil gede bener yak, dari luar keliatan kecil tapi dalemnya guedheeee hhaha. Mau sampe kapan kalo takut terus, masak kalah sama nenek-nenek dan abang angkot huuu.

Belajar mobil manual susah yak, mata harus awas ngeliatin depan, belakang, kanan kiri, tangan kiri pegang gigi sama rem tangan ganti-gantian, tangan kanan pegang setir, kaki kiri injek kopling, kaki kanan injek rem dan pedal gas ganti-gantian, multi tasking banget dah itu hiiii. Saya pasti bisa, saya pasti bisa, si nyali udah siap buat belajar!!!

Kalian punya pengalaman seru waktu belajar nyetir? Butuh waktu berapa lama buat ngelancarin dan berani bawa sendiri ke jalan gede?

8 thoughts on “Belajar nyetir

  1. aku inget banget belajar mobil ama bokap. pertama kali pegang setir langsung berasa hilangggg sangking takutnya hahahah. Semoga cepet bisa nyetir yaa Bijo πŸ™‚

    • amiiin..
      seru ya belajar nyetir, paniknya luar binasa. kemaren aku pulang kerja langsung ketemuan sama kakak dan belajar nyetir 1 jam-an, nyaris nabrak mobil yang mau belok berlawanan arah, aku ga liat mobilnya karena silau sama sinar matahari haha, panik banget dah

  2. bljr nyetir umur 18 tahun saat bokap sy beli mobil baru, mimpi sy bawa tuh mobil dari showroom, tapi ternyata gagal, terus awalnya sih sok les dulu biar kata sudah ada sertifikat llus driving test sy beberapa kali antar nyokap ke kondangan dekat rumah sukses deh berangkatnya pulangnya …waktu mau masukkin mobil baru bapak saya yang masih gres banget wktu itu prettttt ancang ancang zoom ku kurang terlalu cepat banting setir dan alhasil goresan di pagar di seblah kanan mobil jadi kenang2an yang ukurannya 1 meter. Sejak itu saya ketakutan bawa si biru tuh.. dan berjanjilah dalam hati saya karena sering di omelin bokap soal itu…suatu hari nanti aku akna beli sendiri mobilku biar bisa bawa nyetir sendiri mau tergores kek aku gak peduli yang punya sayaaaa..kan hahaa dan mmpi itu ter realisasi 9 tahun setelah kejadian itu………:-) lama yaaa ya tak apalah yang penting mimpi jadi nyata dah murni hasil keringat sendiri πŸ™‚

  3. Saya jg udah kursus….mobil pake xenia,,,,.,eehhh…..nytir ertiga kagok…mati mulu kl….habis ngerem…mau jalan lg……g bs nyesuaiin…kopling…mesti mati…karena kecepetan ngangkat….huh…..sampe sekarang….horor……apalagi ke tanjakan…yg muacet….dapat dipastikan…mati..nyalain…mati lagi…nyalain lagi….sampe depan sepi,,,..hhhhhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s