Traveling, Uncategorized

7 Side Effects I’ve Had as a Solo Traveler in Iran

20161119_160351.jpg
di Jolfa

Gaya euy judulnya pake bahasa inggris ๐Ÿ˜„. Jadi ceritanya saya mau kilas balik ke 1 bulan ke belakang, tepat hari ini tanggal 19 November 2016. Saat itu saya baru saja tiba di Isfahan, dengan segala ketidakpastian. Saya yang tadinya mau ke sini, jadi ke sana. Tadinya janjian dengan Ali Muda, tapi ketemunya malah sama Pak Ali yang pensiunan pilot angkatan udara Iran. Waduh kok jadi begini, di luar rencana semua nihh.

Perjalanan ke Iran ini membuka mata saya dan memberikan banyak pelajaran. Pelajaran hidup yang berharga, ciyeeeeh bahasanya. Bahwa sesungguhnya manusia hanya bisa berencana, kemudian rencananya berubah, dan terakhir bisa buat dijadikan bahan cerita di blog. Perjalanan ke Iran memang sangat singkat, namun perjalanan ini telah memberikan saya 7 efek samping positif, apa sajakah itu, cekibrot!

1. Planet bumi itu nggak cuma hutan, aurora, glacier dan taman nasional

Sejak tahun 2013 saya selalu berangan-angan untuk mengunjungi Selandia Baru. Kemudian setelah kesampean ke Selandia Baru, saya masih terus mengunjungi negara sejenis seperti Islandia, Alaska, dan Kanada. Kemudian sekitar 3 bulan yang lalu setelah pulang dari Amerika Utara saya udah sibuk ngayal destinasi liburan yang baru lagi. Tau kan, nggak jauh-jauh dari glacier, hutan, taman nasional

Saya ingat betul waktu itu saya masih jetlag pulang dari Kanada, terus baru aja sampe rumah saya udah ngayal kepengen ke tempat yang nggak kalah sepi daripada planet Mars. Pilihannya antara Kutub Selatan atau Kutub Utara, barangkali saya bisa berjumpa dengan beruang kutub yang menjadi binatang idaman saya sejak dulu. Walaupun kondisi kantong tongses, saya masih aja bermimpi untuk mengukur bumi, karena dimana ada mimpi disitu saya ngantuk, kemudian tertidur. ย SVALBARD! Yakkk saya ngimpi pengen ke Svalbard!

Fotonya Eky si jambukebalik.com yang baru dari Svalbard September lalu

Namun semua itu berubah setelah saya melakukan perjalanan singkat ke negeri nan jauh di sana, yang tidak pernah masuk dalam bucketlist saya. ย kirain saya nggak bakalan tertarik mengunjungi negara yang populasi manusianya banyak dan kaya akan sejarah serta kebudayaan. ย Saya nggak begitu suka arsitektur, museum, gurun pasir, pasar, atau kota besar. Menurut saya itu membosankan, tapi saya berubah pikiran hehe.

2. Jalan-jalan itu nggak cuma destinasi


โ€œA good traveler has no fixed plans and no intends to arrivingโ€ Lao Tzu

Perjalanan ke Iran kemaren saya nggak pake riset, gugling, browsing ataupun bikin itinerary, jalan aja gitu. Dalam pikiran saya, Horeeee!! Asik solo traveling lagi! Ahh gampang nih, gampang! Sok kepedean kelayapan sendirian., eh pas sampe Imam Khomeini Airport saya kebingungan sendiri, bingung nyari cara keluar dari bandara kayak orang linglung haha.

Bagian yang paling seru waktu kelayapan ke Iran bukan setelah sampai di destinasi utamanya, justru saat dalam perjalanannya. Saya nggak peduli tiba di kota A jam berapa, kapan, sama siapa. Saya menikmati setiap detiknya saat berinteraksi dengan orang local.

3. Mata itu untuk melihat kenyataan di depan mata, bukan layar hp terus

Untunglah saya nggak punya simcard, jadi saya nggak melototin hp terus-terusan supaya focus melihat ke sekitar. Sehari-hari saya keseringan menatap layar computer dan layar hape jadi bikin mata perih dan minusnya nambah. Selama di Iran saya melihat ke sekeliling dan mata saya mendadak seger karena liat pemandangan yang indah-indah, di samping, di depan, di belakang.

ย 4. Masih ada orang baik di luar sana

Tanya deh siapa yang udah pernah ke Iran pasti bakalan setuju kalo saya bilang orang Iran itu baik-baik. Mereka yang udah pernah ke Iran sekali pasti kepengen balik lagi karena keramahan mereka. Cuma di Iran saya ketemu sama orang baik di sepanjang perjalanan. Cuma di Iran saya berani kelayapan tengah malam. Cuma di Iran tangan saya dipegang ibu-ibu saat sedang makan kayak lagi dipegang sama ibu sendiri. Cuma di Iran saya diajak sarapan di rumah orang asing sambil ngobrol panjang lebar. Cuma di Iran saya berani numpang mandi di rumah orang asing hahha. Cuma di Iran saya merasa seperti punya keluarga baru yang lama tak jumpa. Saking baik dan ramahnya orang Iran ini pasti akan membuat baper mereka yang mengunjunginya, tanya deh si Winny, dia kepincut cowok Iran dan Hassan Travelerkere, dia aja yang cowok juga ikutan baper sama cowok Iran ๐Ÿ˜‚

5. Tidak apa-apa menjadi turis di negara orang


Biasanya saya nggak mau keliatan banget jadi turis, ceritanya pengen nyamar jadi orang lokal, tapi gak punya modal. Selama kelayapan di Iran saya masa bodo lho, mau dibilang turis, traveler, pembantu atau siapa kek yang penting saya jalan-jalan. Kalo ketauan kita turis malah banyak banget orang yang mau ngebantu.ย Waktu di metro gerbong wanita saya disamperin ibu-ibu yang menanyakan saya dalam bahasa inggris, “Are you tourist? Are you alone?”

“No, i’m with friend. Thank you” Jawab saya.

Sepertinya si ibu ingin membantu saya yang kelihatannya seperti orang bingung. Padahal saya sedang mengamati suasana sekitar di metro, saya suka people watching. Yaiyalah keliatan turis, gak ada tampang kaya orang lokal huahaha ๐Ÿ™ˆ

6. Solo traveling nggak bikin kesepian

Selama sejarah per-kelayapan saya baru 2 kali solo traveling, yaitu waktu pertama kali ke Korea Selatan, Rotorua sebentaran doang dan yang terakhir waktu ke Iran sebulan yang lalu. Walaupun kelayapan sendiri tapi kita nggak selamanya sendiri. Justru perjalanan solo itu membuat saya lebih banyak belajar. Belajar bagaimana berinteraksi, belajar memulai pertemanan dengan orang asing, belajar untuk berani mengambil keputusan, belajar nekat, belajar supaya nggak nyasar tapi susah.

Ternyata dari semua perjalanan yang pernah saya lakukan, saya merasa jauh lebih bahagia saat melakukan perjalanan seorang diri. Walaupun keliatan kayak anak ilang tapi saya suka. Bebas, itulah yang saya rasakan. Saya bebas menjadi diri saya sendiri. Bebas melakukan apa yang saya inginkan. Bebas memutuskan mau ke mana. Bebas. I’m free! Yeah!

7. Jalan sama cowok itu menyenangkan!

Jalan sama 2 abang Iran sekaligus


Kok gini sih, maksudnya apa haha. Tadinya tujuan saya solo traveling di Iran itu untuk menyendiri, ngegalau, nestapa, durjana dan bengong di pinggir jalan. Ehh boro-boro, pas di sana jadwal saya full sampe kecapekan sendiri. Saya malah jalan sama abang-abang mulu tiap hari.

Siapa yang nyangka kalo bakal nemu temen baru di jalan. Berpredikat sebagai seorang single fighter membuat saya cukup asing dengan sosok bernama cowok. Sejak mengenal Wince saya jadi merubah perspektif, bahwa jalan-jalan itu jangan hanya sekedar jalan-jalan plekk. Harus bisa dimanfaatkan untuk mencari jodoh sekalian, nahh!! #tutupmuka

Makanya waktu di Iran saya menyempatkan untuk berkenalan dengan mahluk bernama cowok. Selain kenalan untuk dijadikan pemandu, tempat bertanya, dan tempat bersandar, maksudnya menyandarkan ransel saya di punggung abang, barangkali bisa juga dijadikan teman. Yakin cuma teman? Beneeeer!

Terus dapet jodoh pas pulang jalan-jalan? Belum. Paling tidak saya udah tau gimana rasanya jalan sama cowok. Oi oi buat apa jalan sama cowok cakep kalo gak bisa dimiliki. Bodo amat, walaupun bukan siapa-siapa, saya udah seneng kok jalan sama mereka ๐Ÿ˜. Temen-teman kantor saya dong pada stress.ย “Ehhh Bijo jangan deket-deket sama cowok Iran!”ย  Lahh, siapa juga yang deket haha. Dalam sehari itu saya belajar mengenal karakter mereka. Oh yang ini orangnya demen dipoto, oh yang ini orangnya perhatian, oh yang ini orangnya cuek tapi baek! Nah lho kan, jadi baper tak berkesudahan.


Dalam 1 bulan ini kalian pasti bosanย karena saya kebanyakan cerita tentang Iran. Saya sampe lupa pengalaman perjalanan saya yang sebelum-sebelumnya ke negara lain. Beneran deh, solo traveling ke Iran ini adalah pengalaman yang tak terlupakan. Banyak sekali cerita dan pengalaman yang saya rasakan mulai dari awal berangkat sampai pulang. Perjalanan non-stop yang singkat ini merupakan weekend trip anti mainstream, jauhh banget ke Iran. Siapa yang sangka dari yang awalnya trip males-malesan gak diniatin malah bikin ketagihan pengen balik lagi. Nggak nyesel deh berangkat ke Iran. Btw saya udah lulus jadi travel blogger belom? ๐Ÿ˜„

Advertisements

39 thoughts on “7 Side Effects I’ve Had as a Solo Traveler in Iran”

  1. Gak bosan koq baca cerita Iran apalagi kalo kamu yg tulis๐Ÿ‘๐Ÿฝ๐Ÿ˜€ Dan aku setuju banget dengan semua yg kamu tulis itu, karena aku juga ngalamin dengan versi yg berbeda tentunya.. Dan satu lagi, aku setuju dengan Winny..: Jalan-jalan tuh buat cari seleksi jodoh juga dong..๐Ÿ˜

    1. Alhamdulillah ada yang gak bosan sama postinganku, kalo gitu aku nulis Iran lagi deh. Masih banyak yang mau diceritain, gak abis-abis. Waduh seleksi jodoh jauh-jauh amat ya, haha

  2. Mbaak, aku ga bosen kok baca ceritamu. Semuanya, meski ga pernah komen. Dan emang trip ke Iran ini beneran jd trip ter-baper ya. Buktinya, tulisanmu banyaak bgt ttg trip ini, dibandingkan dgn trip ke negara2 lain.

  3. Haha cowok kepincut cowok Iran? Ahmadinejad pernah blg di salah satu pertemuan di univ US. Disini kita ga punya homo. Artinya….(tebak sendiri). Pernah ngalamin solo travel di luar walau mgk ngga sehebat mba Bijo, yang plg bikin nyandu dari solo travel itu adalah adrenalinnya. Nyandu bgt…

    1. Bukan kepincut, cuma kebawa perasaan doang saking ramahnya mereka ini. Aku juga baper sama temen cewek iran nemu dijalan, masak gak kenal aku diajak pulang ke rumahnya haha.

      Paling enggak udah pernah solo traveling, jadi gak penasaran lagi kan yah. Solo travel bikin nagih, bener banget ๐Ÿ˜Š

      1. Oh maaf haha. Penasaran sih nggak mba. Cuma ngga enaknya susah dapat fotografer bagus yg bisa diarahin saja haha..akhirnya nemu solusi selalu minta tolong turis jepang. Mrk sensenya bagus.

  4. Gapernah bosan baca cerita kelayapan mbak ke Iran hehe… Jadi pengin ke saja juga.

    Sebagai mahasiswa kere, saya semaksimal mungkin eksplore wisata jogja dan sekitar dulu wkwkwk… Kelak saya juga pengin kelayapan keliling dunia hehe

  5. mbaaa bijoo fix baperan banget deh story ke Iran banyak banget nih dan aku ga pernah bosan tiap hari di kantor mantengin blog mba bijo berharap tiap hari ada postingan, anw mba saya makin semangat nabung gara2 mba bijoo nihhh..

  6. Hai Bijo, seneng deh baca tulisanmu yg solotraveling ke Iran, menurutku butuh nyali yg besar utk solo trip kesana, dan sepertinya aku masih belum berani hehehe. Bulan November kemarin saya juga baru solotravelling ke East Europe, pengin punya travel bloq juga biar bisa cerita-cerita kayak kamu.

    1. Aku malah pengen ke negara tetangga Iran kaya Irak dan Afganistan, tapi setelah nanya sama temen iran katanya gak aman yasudah gak jadi dah. Nggak mau main-main sama nyawa.
      Gih bikin blog supaya ada kenangan dalam bentuk tulisan hehe

      1. kalo aku pengin trip ke Iran, Armenia, Georgia, Turki ….. tapi mgkn tahun depan, hunting tiket promo dulu… mau join ?

  7. Selalu senang baca cerita bijo. Menginspirasi banget.
    Dan bener kata orang dan teman yg pernah ke Iran kalo orang orang di sana pada ramah ramah dan sangat welcome dgn turis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s