Uncategorized

My life as a student

Akhirnya kesampean juga ikutan kursus bahasa inggris, ga tanggung-tanggung langsung di luar negeri hehe. Seumur-umur saya ga pernah les bahasa inggris. Entah kenapa saya lebih suka belajar bahasa asing seorang diri daripada di kelas, apalagi kalo lokasinya jauh, males banget. Kayaknya hampir setahun ini sebagian waktu saya kepake buat belajar di kelas. Belajaaaar terus..

Setahun yang lalu tanpa pikir panjang ujug-ujug saya dateng ke kampus tempat saya kuliah D3 dulu dan daftar buat lanjut S1. Alasan saya dulu pengen lanjut S1 buat lanjut lagi ambil beasiswa S2 di luar negeri, saya pengen ambil jurusan Korean Language and Literature. Tapi seiring berjalannya waktu, saya koq jadi males ya. Kuliah S1 aja belum kelar-kelar udah pengen ambil S2.

Sebagai gantinya, aku ikutan beasiswa English Language Training dari kantor, cuma 3 bulan doang koq. Sekalian itung-itung buat latihan kalo mau ambil beasiswa S2 di luar negeri. Hari selasa kemaren student cardku udah jadi, sekarang saya resmi jadi mahasiswa ICTE-UQ (University of Queensland) πŸ™‚

Ternyata seru juga dapet beasiswa di luar negeri. Kita ga perlu pusing mikirin biaya hidup, belajar aja terus sampe mabok haha! Wiken jalan-jalan, nikmat bukan?

Hari senin kemaren saya dan semua calon peserta les datang ke ICTE-UQ untuk orientasi dan placement test. Pesertanya ada dari beberapa negara kayak Indonesia, Korea, Jepang, China, Vietnam, Thailand, Chile, Columbia, Kuwait, Arab, dan masih banyak lagi.

Saya kebagian kelas 5 gold, sekelas dengan orang Korea, Thailand, Jepang, Taiwan, China, Arab, Kuwait, lupa lagi. Teman sekelompokku cowok korea, Jongshik namanya, saya selalu curi kesempatan buat ngomong korea di kelas, sebenarnya ga boleh sih, kudu pake engerish ngomongnya. Kemaren dia nanya satu kata yang ga dia mengerti ke saya, dengan pedenya saya jawab pake bahasa korea. Pamer haha..

Waktu kelas bubar saya ngobrol lagi dengan si cowok korea itu dengan bahasa korea, eh guru kami, Michael namanya, ikut nyambung. “Lho, kamu bisa bahasa korea?”

“Dikiiit.” jawabku

“Kayaknya saya juga kudu belajar dah, abis malu tiap pulang ke rumah mertua, gw ga ngerti omongan mereka.”Β  lanjut Michael..

Hari senin minggu depan saya kayaknya pengen ikutan kelas conversation deh di luar jadwal les, tapi masih belum tau gedungnya di mana. UQ luas buanget, saya masih sering nyasar.

image

Sebenernya saya datang ke Australia ini untuk belajar bahasa korea atau bahasa inggris yah πŸ˜€

Advertisements

12 thoughts on “My life as a student”

  1. Bijooo… foto-fotonya manaaaa???
    Jadi kira-kira kalo aku mau ikutan kursus di sana dan kudu bayar sendiri, harus keluar berapa duit ya? *kepo*

    1. Kyaa susah om, bahasa korea udah jadi bagian dari diriku. Eh barusan ada party di bawah, aku sukses ngobrol korea sama bocah korea. Sampe ngetes2 gitu dia, ngetes nyebutin angka, baca hangeul sampe minta ajarin 1-2 kata dalam bahasa indonesia. Bahasa inggris dan koreaku jadi kecampur, gara2 belajar 2 bahasa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s