Takkan Lari Kapal Kukejar

Ngejar kapal ini dari bandara Praya

Ngejar kapal ini dari bandara Praya

Halo Indonesiaku, selamat hari kemerdekaan RI yang ke-70! Hai semuanya, saya baru aja balik dari trip sail komodo lho! Perjalanan yang tadinya hampir saya lupain dan gak jadi berangkat ini ternyata malah menjadi perjalanan yang sangat seru. Kenapa seru? Karena, seru aja haha.

Tadi pagi saya masih berada di bus malam dan kapal feri dalam penyebrangan dari pelabuhan di Nusa Tenggara Barat ke pelabuhan Kayangan, Lombok. Sekarang, saya udah di rumah aja, nongkrong di depan TV sambil mainan laptop. Tadi pagi di kapal feri sambil nahan kantuk saya langsung aktifin hp dan ngecek sinyal dan data di layar, untungnya sinyalnya masih kuat. Karena kawatir ketinggalan pesawat dari Lombok International Airport saya pun langsung buka google map dan ngukur jarak dan waktu tempuh dari pelabuhan Kayangan Lombok, ttempat kapal kami akan berlabuh ke Bandar udara internasional Lombok di Praya.

Sebentar, sebentar, saya mau certain apa dulu yaaa? Baiklah, saya mau cerita mengenai orang-orang yang saya temui selama perjalanan. Jadi ceritanya kan saya ini ikut open trip, peserta yang ikut kurang lebih belasan orang, gak sampe 15 orang kalo gak salah. Tadinya saya kira kami akan nyewa kapal sendiri supaya lebih private tapi ternyata rencana tinggalah rencana. Ternyata kami disatukan dengan peserta perorangan yang lebih banyak orang bulenya. Saya sih asik-asik aja kalo digabung sama bule, kali aja nemu teman baru yang bisa diajak ketemuan lagi pas ke Eropa nanti hehe.

Tapi eh tapi, niatnya pengen ngebaur sok kenal sama bule-bule dan teman-teman lokal, yang ada di hari pertama saat baru naik kapal saya langsung tumbang, yupp saya mabuk laut sodara-sodara. Ini adalah kali pertama saya naik kapal laut dalam jangka waktu yang sangat lama, 4 hari 3 malam, bisa dibayangin kan betapa lamanya. Berhubung pesawat saya tibanya paling telat, maka saya ditinggal rombongan kapal. Saya bersama dengan 3 orang teman menyusul kapal dengan menggunakan mobil minibus sampai kebut-kebutan. Sepertinya awal penyebab saya pusing dan mual itu karena lapar dan pak sopir nyetirnya nggak alus, saya duduk di kursi belakang dengan jalur yang berkelok-kelok dan ngebut, pokoknya nyetirnya itu nggak enak banget, ndut-ndutan bikin mual. Sopirnya sambil teleponan sama kapten kapal memberitahukan keberadaan kapal supaya bisa dikejar.Setelah kapalnya ketemu, kami diangkut dengan menggunakan perahu kecil untuk diantar ke kapal yang akan saya tinggali selama 4 hari.

Bocah Laut

Bocah Laut

Baru juga sebentar di kapal saya langsung nyari posisi, nyari posisi buat muntah maksudnya, supaya nggak Β keliatan sama orang-orang. Setelah mabok laut saya pun meringkuk di kamar di dek bawah bersama dengan seorang cowok yang juga udah tepar duluan. Jadi saat itu ada 3 orang yang tumbang dan langsung tidur bareng sambil umpel-umpelan haha. Ternyata di hari pertama itu ombaknya emang lagi kenceng banget makanya banyak yang tumbang, bahkan tour leader atau pemimpin pasukannya sendiri juga tumbang haha. Saya nggak kepikiran buat foto-foto bagian kapal, boro-boro mau berdiri aja susah, saya ngerasa pusing mulu di kapal.

Abis mabok laut saya sempat menyesali keputusan saya gitu, duh tau gitu saya nggak ikut ke komodo, bener juga kata mbake, mendingan juga ngumpulin tenaga d rumah aja. Sebelum mabok laut saya sempat melihat pemandangan yang menakjubkan, pemandangan gunung rinjani dari lautan keliatan super duper keren.

Gunung Rinjani dari kejauhan

Gunung Rinjani dari kejauhan

Setelah makan malam saya pindah ke kamar saya yang terletak di dek atas, di loteng tepatnya yang difungsikan jadi tempat tidur. Saya berasa lagi di mix dorm hostel tapi gak ada bunk bednya, yang ada cuma kasur atau matrass dilapisi sarung kulit yang ditaro berjejeran sampe memanjang ke ujung. Kalo malem angin lautnya itu masuk ke kamar tidur di loteng, berasa banget dinginnya. Untung saya bawa kaos panjang, trening, kaos kaki wol, jaket dan selimut. Saya udah persiapan sebelum berangkat.

Kamar tidur bersama

Kamar tidur bersama

Beruntunglah mereka yang kebagian kamar private di dek bawah, bisa tidur dengan nyaman dan hangat, tapi teteup harus tidur berdua, gak boleh sendirian. Paling enggak ada privasi sedikitlah. Di dek atas saya sekamar dengan belasan atau dua puluh-an tamu lainnya, jadi kami tidur dijembrengin udah kayak ikan asin gitu, seru deh.

Dari awal saya udah tau kalo kapal yang akan kami tumpangi adalah kapal kayu biasa, bukan kapal bagus kayak Milford Wanderer atau kapal pinisi. Saya juga udah siap-siap nggak mandi selama 4 hari, untungnya saya cuma 1 hari doang sama sekali nggak mandi hehe #ngaku

Rombongan trip kami di kapal ini orangnya asik-asik, bule-bulenya juga cuek dan ramah kok. Mereka mah nyantai aja abis nyemplung pake bikini langsung tidur lagi sampe pagi, iya sih atasannya ditutupin pake kaos tapi bawahannya cuma pake cawet doang hahaha. Apa nggak kedinginan? Brrrr.

Saya kebagian tidur sebelahan dengan Vittoria yang lagi traveling keliling Indonesia bersama dengan kedua orang tuanya yang berprofesi sebagai guru music dan jurnalis di Milan. Selain Vittoria, saya juga kenalan dengan Kim, cewek Amerika yang udah 8 bulan solo traveling keliling dunia, tujuan berikutnya dia kepengen ke Maldives, asik yah. Ada juga pasangan backpacker dari UK yang bernama Matthew dan Louis, saya kira Matthew jalan-jalan sendirian, ternyata dia jalan sama ceweknya yang bule banget dan aksennya british banget. Ada juga Joe (si cantik anaknya papa Italiano) dan papa Italiano, dan masih banyak lagi yang nggak saya tau namanya.

Masih banyak banget yang pengen saya certain, tapi saya masih boatlag. Selama 6 hari saya terus-terusan liat laut, kepala saya sekarang masih berasa goyang-goyang berasa kayak lagi di kapal, kapan-kapan dilanjut lagi ya.

23 thoughts on “Takkan Lari Kapal Kukejar

  1. Oh ya teteh dong waktu di Indonesia, kena Sepurlag…hihi

    Perjalanan Bandung – Jogja sukses bikin badan berasa goyang teruuus πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

  2. Ikutan mabok membayangkan perjalanan lautmu. Aku juga gampang mabok, wong makan di resto terapung yg berupa kapal besar aja, aku mabok laut. Hahaha!
    Anyway, seru jalan2mu.

    • Jangan-jangan ikutan oleng sambil baca hahahaha. Aku 4 hari penuh di kapal, 2 hari pertama minum antimo saking mualnya, mau berdiri aja susah udah keburu pusing haha. Iyakk seru banget, harus nyobain mbak seumur hidup sekali πŸ˜€

      • Pokoknya nggak cocok jadi bajak laut deh, bikin malu pak kapten kalau anak buahnya mabok. Hahaha!!
        Kalau naik kapalnya aja, boleh deh. Tapi kalau pakai nginap di atas kapal, kayaknya nggak deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s