Asal Mula Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora Borealis

Iceland

Iceland

Masih ingat dengan postingan saya Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora 3 bulan yang lalu? Misi berburu aurora sudah selesai dan berjalan lancar. PR saya saat ini adalah menceritakan perjalanan saya selama kelayapan ke Eropa seminggu yang lalu.

Orang Indonesia kalo ke Eropa kebanyakan pasti tujuannya ke Eropa Barat, sebut saja ke Paris, Amsterdam, Berlin, Brussel, Roma atau kota-kota lain. Saya sendiri juga memilih untuk mengunjungi Paris sebagai tempat persinggahan pertama saya di Eropa. Tapi sejujurnya saya nggak kepengen banget ke Paris. Saya nggak sebegitu pengennya berfoto dengan latar belakang menara Eiffel yang sudah sangat terkenal di seluruh dunia. Bagi saya, Eiffel itu cuma menara, tanpa melihat sejarah berdirinya Eiffel, it’s just a tower, ya udah.

Saya bukan pecinta menara, museum atau arsitektur bangunan yang megah yang tersebar di Eropa. Kalau disuruh memilih, saya lebih menyukai wisata alam dibandingkan wisata museum. Seandainya saya  dikasih tiket gratisan keliling museum seantero Eropa juga pasti nggak kepake juga, palingan cuma beberapa museum doang yang bakal saya datangi. Saya bukan pecinta seni, kalo liatin lukisan suka bingung ini nilai seninya diliat dari mana haha.

Setelah memegang tiket pesawat ke Eropa saya masih aja cuek, nggak tau mau diapain ini tiketnya. Saya lebih excited ke New Zealand daripada ke Paris. Bahkan sebelum berangkat ke Eropa saya malah sibuk bikin itinerary ke New Zealand dan nyari tiket pesawat ke New Zealand. Makanya saya nggak fokus pas mau berangkat ke Eropa, gak ada persiapan mau ke mana dan ngapain aja, semua saya serahkan kepada teman jalan saya.

Cita-cita saya dulu sebetulnya kepengen ke Eropa seorang diri, tapi entah kenapa setelah membeli tiket pesawat saya malah ngajak teman saya, wahh saya ternyata iseng juga kelayapan sendirian. Saat itu saya berpikir demikian. Sekarang, kalo dikasih kesempatan kelayapan lagi saya pengennya berangkat seorang diri atau berdua sama suami kalo udah nikah, haha.

Kalo udah ke Eropa sayang banget cuma ngedatengin sedikit negara, saya sempat memasukan Perancis, Belanda, Ceko, Jerman dan Italia dalam itinerary perjalanan saya. Setelah menimbang, memilah, mengamati akhirnya saya memangkas Ceko dan Jerman. Padahal cita-cita saya kepengen ke Jerman dan ke Ceko, hiks.

Pas lagi milih-milih pengen mengunjungi negara mana aja saya keracunan, iyakk keracunan sama foto-foto ciamik yang ada di twitter. Saya tergoda oleh foto-foto penampakan aurora borealis dan pemandangan-pemandangan alam Islandia di twitter. Oh em ji, penampakan apa ini yang terlihat begitu menyilaukan mata dan menyejukan perasaan. Dari situ saya langsung browsing segala sesuatu tentang aurora borealis atau northern lights.

Saya nggak akan menjelaskan bagaimana proses terjadinya aurora borealis, karena saya orang yang malas riset haha. Sejak saat itu saya bertekad untuk mengunjungi kota yang memiliki kemungkinan dilewati si aurora borealis. Saya sempat chatting sama teman saya di twitter, saya iseng-iseng nanya, “Negara apa yang paling pengen banget kamu kunjungi?”

Dia menjawab, “Islandia”

“Kenapa Islandia? Ada apa di Islandia?”

Saya pun kepo, mulailah saya browsing tentang Iceland di internet, dan saya pun langsung jatuh cinta dengan Islandia. Ternyata di belahan bumi bagian utara, di pulau yang terletak sangat jauh dari Indonesia terdapatlah satu negara yang bernama Islandia. “Okeh, saya kan mewujudkan mimpi kamu untuk mengunjungi Islandia, nanti gue certain aja ya ada apa di Islandia” Yee, saya mencuri dream destination dia hahaha.

Oke deh, saya memasukan Islandia sebagai salah satu negara yang harus saya kunjungi di tahun 2015 ini. Kebetulan saya sudah memegang tiket pesawat ke Paris, tinggal nambahin sedikit lagi udah bisa sampe ke Islandia.

Islandia, Iceland. Keren yah namanya, dari artinya aja udah ketauan Iceland terdiri dari 2 kata yaitu ice dan land. Pasti yang ada di bayangan kamu Iceland itu adalah negara yang sebagian besar ditutupi oleh lapisan es kayak di kutub. Padahal mah aslinya nggak begitu. Iceland ini seharusnya tukeran nama sama Greenland, haha.

Saya sempat ciut duluan waktu liat harga tiket pesawat dari beberapa kota di Eropa Barat ke Keflavik, Islandia. Nggak ada tiket yang harganya ramah di kantong saya. Saya juga sempat nyerah nggak jadi ke Islandia karena Islandia adalah negara termahal nomor 4 di dunia. Aje gile, ke Amrik aja gue belom mampu apalagi ke Islandia *sesak napas*

Kemudian saya mikir lagi, ahh masak gitu aja nyerah, ke New Zealand aja saya sampe, masak ke Islandia kagak sampe. Justru itulah yang menjadi tantangan buat saya. Kata siapa saya nggak bisa mengunjungi negara mahal, saya kan peliiiit, saya pasti bisa mensiasatinya. Saya pun rajin-rajin browsing cara ekonomis berhemat di Islandia melalui blog-blognya traveler luar negeri, karena postingan blogger Indonesia masih sedikit. Islandia ini emang mahal, berlipat-lipat daripada New Zealand.

Saya lupa di postingan blog saya yang mana gitu ada seseorang yang komentar ngasih tau rencana perjalanannya ke Eropa, kami langsung email-emailan dan tukeran whatsapp. Kemudian dia pun mengusulkan buat join, nah dari situ saya jadi kepikiran buat kembali mencari teman jalan buat sharing cost selama di Islandia dan munculah postingan ‘Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora’

Tapi sampai hari ini saya nggak dapet teman jalan juga, orang-orang udah pada takut duluan dengan biaya perjalanan yang harus dikeluarkan. Karena di situ saya menuliskan biaya yang dibutuhkan adalah sebesar 6400 USD, itu kan kalo pake travel agent mwahahaha.

Saya baru inget kalo dulu saya pernah bales-balesan komen dengan Wulan sampe panjaaaang banget di lapak dia. Saya langsung inisiatif mengajak dia buat bergabung dengan saya melakukan perjalanan ke negara impian dia. Dia pun langsung mengiayakan dan langsung beli tiket pesawat ke Amsterdam gitu, ebusett, gak pake mikir lagi hahaha.

Saya sukses mengumpulkan 4 orang buat petualangan ke Eropa, tapi eh tapi salah satu orang mundur karena jadwalnya bentrok sama jadwal kerjanya. Jadi tersisalah 3 orang yang udah pegang tiket pesawat ke Eropa. Etapi kemudian Wulan ngajak temannya buat ikutan, jadilah terkumpul 4 orang buat melakukan perjalanan ke Eropa.

Siapa saja mereka: 2 orang geologist, 1 orang teknik, dan saya. Dan, ekspedisi aurora pun dimulai.

Mobil orang

17 thoughts on “Asal Mula Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora Borealis

  1. aurora,. sempat excited banget dulu waktu baca novel Golden Compass, penasaran banget sama yang namanya aurora
    ditunggu mbak cerita selanjutnya hehe

  2. Mbak,, aku baru nemu blog ini pagi tadi,, salut bgt sama mbak nya udah kemana mana !!! *envy* tapi berkat tulisan mbak juga aku jadi pengen ngetrip kaya mbak juga *semoga* oh iya mbak, tadinya aku pikir yang nulis ini mas mas,, eh ga tau nya mbak mbak hhehe

  3. Haloo mb bijoo waduh asik bgt yaa bisa ke iceland… eniwei salam kenal mb nama sy amelia dri makassar hehe…aku blh minta contact email nya mba? Mau tanya2 hehe krn aku rencana mau kesana juli 2016… makasih yaa mb sukses teru jalan2 nya…^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s