Traveling

Jalan-jalan dan Nasi

Nasi dan bebek bakar madu
Nasi dan bebek goreng cabe ijo

“Jalan-jalan kok bawa-bawa rice cooker, ribet tauk!”

Ahh saya mah nggak apa apa ribet, yang penting urusan perut nomor satu. Karena jalan-jalan intu melelahkan, capek dan membutuhkan energi dan stamina yang tinggi. Saya sering diketawain kalo ketauan bawa travel/mini rice cooker pas jalan-jalan, kesannya kok ya ribet banget padahal cuma buat memenuhi urusan perut satu orang. Akan lebih praktis kalo saya jajan di luar atau masak aja dengan menggunakan fasilitas yang ada di hostel. Nggak semua hostel di luar negeri menyediakan rice cooker. Saya nggak bisa masak nasi tanpa rice cooker, kalo ada dandang atau kukusan sih saya masih bisa, kalo cuma panci doang saya nggak bisa.

Waktu euro trip kemaren selama setengah perjalanan pertama saya masih bisa makan rumahan enak, nasi, buat saya nasi itu enak haha. Tapi kemudian setengah perjalanan kedua saya mulai harus membiasakan diri makan  tanpa nasi. Rasanya itu.. lapeeeerr!! Saya pecinta karbo terutama nasi, kalo nggak makan pake nasi itu namanya ngemil walaupun makannya roti, kentang goreng atau mie. Saya mencoba untuk menyukai segala macem salad, burger atau sandwich tapi saya tetep nggak suka, rasanya aneh!

Si merah sahabat perjalanan waktu road trip di New Zealand :-D
Si merah sahabat perjalanan waktu road trip di New Zealand, kecil banget rice cookernya 😀

Waktu berangkat ke Paris saya salah pesan menu, waktu booking tiketnya jaman dulu saya milih menu special request Asian Vegetarian Meal. Saya sudah berkali-kali mencoba mengubah pilihan menu melalui website tapi gagal terus. Padahal saya cuma pengen makan standard meal doang di pesawat. Karena udah terlanjur terbang, dan nggak bisa merubah pilihan menu, saya terpaksa menerima makanan yang disajikan oleh pramugari, tapi nggak saya makan selama perjalanan dari Kuala Lumpur ke Paris, dan maag saya kambuh.

Waktu road trip di Islandia saya jarang masak, kami cuma makan seadanya seperti pizza, mie instant cup, lamb soup dan fish and chip. Buat saya udah paling bener makan fish and chip, tinggal ditambahin saos jadi deh. Saya suka merusak rasa makanan lokal dengan menambahkan segala jenis saos-saosan, saos atau sambel terasi supaya lebih nampol hehe. Saya nggak kesampean makan makanan yang terkenal di Islandia seperti hotdog yang suka disaranin orang-orang di blog. Katanya hotdognya itu terkenal, tapiiii saya cari aman aja dah, takut ada b2nya. Wulan sih nyaranin saya supaya nggak makan hotdog. Kami keseringan bolak-balik ke supermarket nyetok cemilan buat road trip, tapi kan tetep aja nggak nendang.

Fish and chips pake sambel terasi dan saos :-D
Fish and chips pake sambel terasi dan saos 😀
Pertolongan pertama saat kelaparan di Akureyri
Pertolongan pertama saat kelaparan di Akureyri

Teman kami yang satu, si bocah, lebih parah lagi, dia hanya makan buah-buahan dan makanan yang ada label halalnya. Saya tawarin sandwich di subway nggak mau, fish and chips nggak mau, baru mau makan setelah saya masakin nasi  doang haha. Kebayang nggak sih gimana lapernya. Emang sih kalo bisa makan makanan yang halalan toyiban, tapi kalo susah nemunya gimana, nanti saya mati lemas karena kelaparan haha.

Bekal piknik di jalan
Bekal piknik di jalan

Waktu road trip hari ke-2 di Islandia saya mendapati kalau mini rice cooker saya rusak, betapa sedihnya saya saat itu, mana di hostel nggak ada rice cooker lagi dan saya nggak bisa masak nasi cuma bermodalkan panci doang. Yaudah karena terpaksa akhirnya saya melatih diri untuk nggak makan nasi di sisa perjalanan. Sedih? Banget! Laper? Iyak, hehe!

Ternyata rice cookernya udah rusak, terpaksa masak pake kompor. The Power of Kepepet
Ternyata rice cookernya udah rusak, terpaksa masak pake kompor. The Power of Kepepet

Waktu road trip selesai, saya masih punya waktu untuk menginap selama 2 malam di Reykjavik. Selama di Reykjavik itu pun saya masih punya bahan makanan,  tapi masih ada yang kurang yaitu nasi. Gpp dinikmati aja makannya walau nggak pake nasi, yang penting judulnya makan haha.

Di hotel di Roma cuma dikasih sarapan ini, gak kenyang
Di hotel di Roma cuma dikasih sarapan ini, gak kenyang

Waktu di Italia, saya lebih sering makan nasi juga sih haha. Kan banyak pendatang yang banyak buka restoran halal, jadi supaya aman saya lebih sering makan di restoran Turki, India, Pakistan dengan menu nasi dan kawan-kawannya. Terobati sudah akhirnya keinginan saya buat makan nasi.

Padahal mah kalo jalan-jalan itu nggak perlu ngeributin makannya kan? Nggak ada nasi, roti pun jadi! Tapi nggak nendang! 😀

Apakah kamu pecinta nasi juga seperti saya? Bisakah kamu nggak makan nasi dalam waktu lama?

Advertisements

25 thoughts on “Jalan-jalan dan Nasi”

  1. Sebetulnya kan enak makan makanan khas negara setempat Jo, biar makin terasa perjalanannya. At least Miku gitu, kalo liburan ke Indonesia, dia jarang banget mnt steak ato piza.

    1. Jajan iya, masak juga iya. Kalo buat sekedar ngemil mungkin asik, tapi kalo dijadikan makanan pokok ya bangkrut juga, makanan di eropa kan mahal. Makanan barat bukan makanan favoritku.
      Masakan indonesia lebih bervariasi, enak dan murah kan, kalo di indonesia cuma makan pizza doang kayaknya kok rugi hihi..

      1. Makanya ntuuuu… Hihihi, tapi tipsku sih makanan eropa porsinya kan jumbo, kl jalan2 ama temen bagusnya share deh… Etapi bener km, kl ngemil ya bagus tp kl makan 3x sehari , hihihi… Jadi gelandangan deh 😞😟

      2. Di Iceland dong makanannya mahal-mahal banget, sekali makan 300 rebu dikali 3 sehari udah sejuta aja hahahaha.. Swedia, pasti mahal juga, negara skandinavia terkenal mahal hihi

  2. Konsumsi juga memang bisa jadi pos biaya yang dapat ditekan banget ya Mbak :hehe. Tapi memang mesti mengikuti situasi kondisi juga :haha, kalau keadaan memaksa ya memang mesti makan apa yang ada :hehe :peace. Memang sangat Indonesia sekali–belum kenyang kalau belum makan nasi! :haha.

    1. Kirain aku doang yang suka bawa rice cooker, berguna banget kan rice cooker buat sahabat perjalanan bersama keluarga. Sambel sachet itu harus kudu wajib, jangan sampe nggak bawa haha

  3. Kalau saya sudah mulai terbiasa makan nasi paling seminggu 2 kali aja. Sumber karbohidrat cari selain nasi bisa dari kentang, mie ataupun roti, klo pengen kenyang ya makannya yg banyak hehehe. Sambal bungkusan bisa menghemat saat kita jalan2 tuh krn di LN sambal bayar ekstra 😀 .

    1. iya sih makan roti, kentang itu bikin kenyang, tapiiii.. berasa ada yang kurang aja hahaha.

      Sambel mah hukumnya wajib, orang indonesia makan tanpa sambal bagaikan makan tanpa garam 😀

  4. Ini aku punya penemuan baru masak nasi tanpa rice cooker: Setelah 10 tahun tinggal di Jerman dan gak pernah punya rice cooker, gini caranya masak nasi…
    1. Taruh beras dalam panci, kasih air sampai permukaan air berada 1 ruas jari telunjuk di atas permukaan beras.
    2. Masak dalam api sedang (nomer 2), sesekali di aduk.
    3. Kalau airnya sudah habis, kecilkan api posisi minimum tapi jangan mati (antara nomer 1 dan 2), tutup panci, jangan diaduk lagi.
    4. tunggu 15 menit, dan nasi sudah matang dan tidak berkerak.
    Alternatif lain, di supermarkt ada beras plastikan dikemas dalam kotak karton, 1 kotak isinya 5 plastik, di Jerman namanya Reisbeutel, mirip-mirip lontong plastikan, cuma dicemplungkan ke panci sama plastiknya, 10 menit matang deh…
    Jadi lain kali kalo trip ke Eropa gak perlu ribet bawa rice cooker. masak pakai panci hostel sudah cukup, okay….

    1. Oke, kapan-kapan dicoba pake panci di rumah.

      Aku sempat nyobain masak pake panci hostel, dan hasilnya bagian dasar panci yang dalem, bagian buat masak berasnya item berkerak. Karena sulit dicuci dan digosok kemudian aku menyerah nyuci pancinya, dan besokannya diomongin dong sama orang yang nginep hostel. “Tau gak sih, kemaren ada yang masak sampe gosong, tapi nggak dibersihin pancinya!!”

      Mereka gak tau pelakunya, padahal yang dia omongin ada disampingnya sendiri huahhaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s